Insight

Strategi Pencegahan dan Penanganan Stunting Demi Membentuk Generasi Emas Indonesia 2045

Oleh: Afifah Jilan Hasninda, Mahasiswa Kedokteran Universitas Airlangga 2021

BISNISBANTEN.COM — Menurut WHO (2021), angka malnutrisi anak di seluruh dunia masih terbilang tinggi. Angka malnutrisi ini meliputi beberapa kasus berbeda dalam ranah yang sama, yakni kasus stunting, gizi buruk, dan juga overweight. Pada data tersebut, dapat diketahui bahwa kasus stunting menginjak angka 149.2 juta anak di dunia. Sayangnya, Indonesia menjadi salah satu dari lima negara terbesar dengan angka prevalensi stunting terbesar di dunia. Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki urgensi pencegahan stunting yang harus dituntaskan. Kemudian, angka anak yang mengalami gizi buruk atau kekurangan nutrisi di dunia menginjak 45.4 juta orang. Anak yang mengalami gizi buruk ini belum tentu termasuk anak yang mengalami stunting, tetapi anak yang stunting sudah pasti memiliki gejala gizi buruk.

Terakhir, perlu diketahui bahwa malnutrisi tidak hanya membahas kasus yang berkaitan dengan kekurangan nutrisi, tetapi juga membahas tentang nutrisi yang tidak seimbang atau pemberian nutrisi yang salah. Oleh karena itu, overweight masuk ke dalam ranah malnutrisi. Sama seperti dua kasus sebelumnya, kasus anak yang mengalami overweight di dunia terbilang tinggi, yakni mencapai angka 38.9 juta. Pada masa pandemi, WHO (2021) menyebutkan bahwa angka malnutrisi menjadi semakin meningkat karena beberapa pertimbangan, contohnya sulitnya masyarakat dalam mengakses fasilitas kesehatan, ekonomi yang menurun, dan sebagainya.

Gambar 1 (World Vision, 2015)

Pada gambar di atas (Gambar 1), kita dapat melihat ilustrasi perbedaan malnutrisi (World Vision, 2015). Pada bagian kiri, terdapat ilustrasi anak normal yang dapat dijadikan standar bagi tinggi badan dan berat badan seseorang. Gambar kedua dari kiri, terdapat ilustrasi anak yang mengalami gizi buruk yang dibuktikan dengan proporsi berat badan yang kurang dari standar dengan tinggi yang normal. Anak yang mengalami gizi buruk cenderung terlihat kurus atau sangat kurus. Gambar ketiga dari kiri, terdapat ilustrasi anak yang mengalami stunting. Jika dilihat sekilas, anak terlihat baik-baik saja karena proporsi berat badan yang terbilang normal dari tinggi yang dimiliki, namun jika dibandingkan dengan anak sebayanya, anak tersebut terlihat lebih pendek dan lebih kurus.

Advertisement

Pada gambar paling kanan, terdapat anak yang mengalami underweight atau kekurangan tinggi badan di antara anak sebayanya. Hal ini perlu ditelaah lebih dalam lagi karena bisa jadi kasus ini bukanlah bagian dari malnutrisi, melainkan dari adanya gen yang diturunkan oleh orang tua anak tersebut. Terakhir, namun tidak terdapat ilustrasi kasusnya, terdapat anak overweight di mana anak tersebut memiliki proporsi berat badan yang lebih dari standar umur atau tingginya. Kasus ini memiliki penanganan yang berbeda-beda. Sebaiknya orang tua memahami ciri-ciri malnutrisi di atas agar dapat melakukan deteksi dini sehingga dapat ditangani lebih awal.

Dalam data proporsi status gizi sangat pendek dan pendek pada balita Indonesia tahun 2013, terlihat bahwa Indonesia memiliki proporsi status di angka 37.2 dan menurun di angka 30.8 pada 2018 (Riskesdas, 2013 dan 2018). Pada tahun 2021 kemarin, angka tersebut turun menjadi 24,4 (Kemenkes RI, 2021). Angka ini masih jauh dari target Presiden Joko Widodo pada Visi Indonesia Sehat 2025. Presiden menargetkan angka stunting dapat turun menjadi 14% di 2025 mendatang (Prasetia dalam news.detik.com, 2020). Oleh karena itu, diperlukan antisipasi dan penanganan yang komprehensif terhadap kasus stunting yang terjadi di Indonesia. Hal ini membutuhkan sinergitas dari seluruh pihak, baik pemerintah, tenaga kesehatan, dan juga masyarakat yang ada.

Membahas dari segi definisi, stunting adalah suatu kondisi seseorang yang memiliki tinggi badan kurang dari -2SD (standar deviasi) pada kurva yang dimiliki oleh WHO (WHO, 2021). Dengan istilah lain stunting dapat dijelaskan sebagai kondisi seseorang yang memiliki tinggi badan yang lebih pendek atau jauh lebih pendek pada umumnya. Stunting merupakan hasil dari kurangnya nutrisi secara berkepanjangan karena beberapa faktor seperti kondisi sosial ekonomi, kesehatan ibu hamil yang buruk, penyakit yang berulang, kehamilan pada ibu yang berusia remaja dengan interval yang pendek, serta adanya ketidaktepatan praktik pemberian makanan pada bayi dan anak.

Stunting juga dapat terjadi karena tidak pahamnya ibu tentang pentingnya 1000 hari pertama kehidupan dengan spesifikasi 270 hari di kehamilan, 365 hari di tahun pertama, dan 365 hari di tahun kedua kehidupan anak (Hanandita, 2018). Pemerintah saat ini pun sudah menggiatkan kegiatan yang dapat mengedukasi ibu tentang pentingnya 1000 hari pertama kehidupan anak. Jika nutrisi yang diberikan kepada anak pada 1000 hari tersebut cukup dan terpenuhi, maka dapat memberikan dampak positif kepada anak. Begitupun sebaliknya, akan menjadi dampak negatif apabila nutrisi anak tidak terpenuhi. Dampak ini tidak hanya terasa dalam 1000 hari pertama tersebut, tetapi juga sampai dengan dewasa.

Advertisement
Gambar 2 (Hanandita, 2018)

Gambar di atas (Gambar 2) menunjukkan tentang perkembangan otak manusia (Hanandita, 2018). Pada dasarnya, perkembangan ini sudah mulai terjadi sejak dalam kandungan. Pada gambar tersebut terlihat bahwa perkembangan pesat terjadi di satu dan dua tahun pertama, contohnya di otak yang berhubungan dengan penglihatan, pendengaran, bahasa, hingga otak yang berfungsi sebagai fungsi kognitif yang lebih tinggi. Jika dipresentasekan, perkembangan otak yang terjadi di dua tahun pertama sebesar 80% (Hanandita, 2018). Perkembangan ini akan melandai ketika sang anak semakin bertambah umur. Oleh karena itu, apabila ingin membentuk perkembangan yang optimal, lakukanlah usaha tersebut di 1000 hari pertama.

Apabila malnutrisi terjadi di 1000 hari pertama, terdapat dampak jangka panjang dan pendeknya. Beberapa dampak jangka pendeknya adalah perkembangan otak yang terganggu sehingga dapat menyebabkan turunnya IQ anak sebesar 10-15 poin, pertumbuhan dan massa otot yang lemah sehingga menyebabkan rendahnya performa anak secara fisik, serta terganggunya metabolisme tubuh yang dapat mengakibatkan tingginya risiko penyakit seperti diabetes, darah tinggi, kanker, stroke, dan penyakit lainnya (UNICEF, 2016). Berikut adalah tabel (Gambar 3) yang menunjukkan dampak jangka pendek dan panjangnya.

Gambar 3 (Branca dan Ferrari, 2002)

Stunting bersifat irreversible atau sulit untuk disembuhkan secara menyeluruh. Namun, apabila penanganan atau proses recovery dilakukan di 2 tahun pertama secara maksimal dengan memberikan nutrisi yang cukup dan memberikan stimulus berupa suplemen, dampak stunting saat dewasa dapat diminimalisirkan walaupun tidak sepenuhnya. Namun, sebaliknya pula apabila anak yang mendapatkan penanganan atau proses recovery di lebih dari 2 tahun pertamanya, maka dapat berpeluang memiliki kognitif yang lebih buruk dibandingkan dengan yang tidak terkena stunting. Bahkan dampaknya sama buruk dengan anak yang tetap stunting di usia tersebut (Casale dan Desmond, 2016).

Oleh karena urgensi stunting yang tinggi dan dampak yang sangat memprihatinkan, diperlukan deteksi dini untuk mencegah stunting pada anak dengan melakukan kontrol rutin untuk memantau pertumbuhan anak (Maqbool et al, 2008). Beberapa hal yang dapat dilakukan dalam melakukan pemantauan pertumbuhan anak adalah dengan memaksimalkan bantuan grafik pertumbuhan dengan minimal tiga dari empat indikator pertumbuhan, yakni BB/U (berat badan menurut usia), PB/U (panjang badan menurut usia), BB/PB (berat badan menurut panjang badan), dan IMT/U (indeks massa tubuh menurut umur). Penilaian ini berdasarkan arah garis atau kecenderungan (tren), status pertumbuhan, serta status gizi anak. Penentuan status gizi anak dipantau dengan indikator BB/TB, bukan berdasarkan BB/U.

Selain itu, pemantauan pertumbuhan dapat dilakukan dengan cara melakukan pengukuran dan penimbangan yang benar (meliputi panjang badan, tinggi badan, dan berat badan). Kedua, lakukan plotting pencatatan yang benar dengan grafik yang didasarkan pada usia dan jenis kelamin. Ketiga, menilai dan menginterpretasi sesuai dengan definisi, gejala, dan ketentuan yang berlaku. Keempat, melakukan tindak lanjut dengan menyesuaikan pada hasil interpretasi dan hasil klinis, baik melalui tenaga kesehatan yang berwenang untuk mengobservasi maupun untuk melakukan penanganannya (Hanandita, 2018).

Pemberian praktik makan dengan berdasarkan standar WHO juga dianjurkan untuk mencegah stunting (Hanandita, 2018). Sejak kelahiran hingga anak berumur 2 tahun, berikanlah ASI eksklusif yang cukup bagi anak. Makanan Pendamping ASI (MPASI) yang diberikan sejak anak berusia 6 bulan juga harus memenuhi standar nutrisi yang harus diberikan. MPASI dianjurkan mengandung makronutrien sesuai proporsi yang ditetapkan WHO, yakni karbohidrat dengan persentase 35-36%, protein dengan persentase 10-15%, buah dan sayur untuk perkenalan rasa, serta lemak dengan persentase 30-45%.  Kemudian, mikronutrien yang dianjurkan adalah zat besi (bayam, ikan, jeroan, brokoli), seng (makanan laut, daging, kacang-kacangan), vitamin A (ubi jalar, wortel, apricot), dan lainnya.

MPASI juga harus diberikan dengan beberapa syarat (Hanandita, 2018). Pertama, tepat waktu. Kedua, adekuat atau mengandung zat gizi yang lengkap dan uga kuat. Ketiga, pastikan MPASi yang diberikan aman dan higienis (menjaga kebersihan saat memasak, masak dengan benar, menyimpan makanan di suhu yang tepat. Keempat, diberikan secara responsif, usahakan tidak ada distraksi. Selain MPASI, makanan yang diberikan kepada anak juga harus diberikan dengan baik, yakni makanan mengandung protein, karbohidrat, lemak serat, vitamin (vitamin A, D, E, dan K), serta mineral.

Dengan adanya ibu yang sigap dan teredukasi ditambah dengan program kerja pemerintah yang memfasilitasi pencegahan dan penanganan stunting, prevalensi stunting dapat diturunkan. Jika visi tersebut terealisasikan, Indonesia dapat mewujudkan generasi emas penerus bangsa yang sehat dan unggul. Bonus demografi dan Indonesia Emas 2045 pun juga akan dipenuhi oleh mereka yang produktif dan siap dalam menjalankan estafet kepemimpinan bangsa. Hal ini akan menjadi salah satu faktor Indonesia akan menjadi negara yang lebih maju kedepannya.

Daftar Pustaka

Branca F & Ferrari M. 2002. “Impact of micronutrient deficiencies on growth: the stunting syndrome” dalam Annals of nutrition & metabolism, Vol. 46 (Suppl. 1):8-17.

Casale & Desmond. 2016. “Recovery from stunting and cognitive outcomes in young children: evidence from the South African Birth to Twenty Cohort Study” dalam J Dev Orig Health Dis, Vol 7(2): 163-171.

Hanindita, Meta. 2018. Mommyclopedia: Tanya-jawab tentang Nutrisi di 1000 Hari Pertama Kehidupan Anak. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Kemenkes RI. 2013. Riset Kesehatan Dasar; RISKESDAS. Jakarta: Balitbang Kemenkes RI.

Kemenkes RI. 2018. Riset Kesehatan Dasar; RISKESDAS. Jakarta: Balitbang Kemenkes RI.

Kemenkes RI. 2021. Penurunan Prevalensi Stunting Tahun 2021 sebagai Modal Menuju Generasi Emas Indonesia 2045, dilihat 26 Januari 2022, < https://sehatnegeriku.kemkes.go.id/baca/umum/20211227/4339063/penurunan-prevalensi-stunting-tahun-2021-sebagai-modal-menuju-generasi emas-indonesia2045/#:~:text=Berdasarkan%20hasil%20SSGI%20tahun%202021,5%20provinsi%20yang%20menunjukkan%20kenaikan>.

Maqbool A. et al. 2008. “Clinical Assessment of Nutritional Status’ dalam Nutrition in Pediatrics, 4th Revise: 5-18.

Prasetia, Andika. 2020. Jokowi Targetkan Angka Stunting Turun Jadi 14%, detikNews, dilihat 25 Januari 2022, < https://news.detik.com/berita/d-4889883/jokowi-targetkan-angka-stunting-turun-jadi-14/2>.

UNICEF. 2016. The Short Term and LongTerm Effect of Early Nutrition.

World Health Organization (WHO). 2021. Child Malnutrition Estimates: 2021 edition.

World Vision. 2015. Definitions of Hunger.

LANJUT BACA

Susi Kurniawati

Wartawan bisnisbanten.com