Info BisnisTeknologi

98 Persen Kalangan Pekerja di Indonesia Butuh Peningkatan Kapasitas Digital

BISNISBANTEN.COM — Hari ini, Amazon Web Services, Inc. (AWS), anak perusahaan Amazon.com, merilis hasil riset terbaru mengenai tingginya kebutuhan pelatihan untuk peningkatan kecakapan digital. Ini yang didorong akibat terjadinya pandemi. Sebanyak 98% pekerja di Indonesia menyampaikan bahwa mereka butuh untuk meningkatkan kapasitas di bidang digital, terutama dalam penerapan teknologi-teknologi digital mutakhir dalam tugas sehari-hari mereka, sehingga mampu beradaptasi dengan dinamika baru yang terjadi di dunia kerja yang tercetus akibat pandemi global COVID-19.

Dalam laporan ini disebutkan pula bahwa di tahun depan, diproyeksikan akan ada peningkatan sebanyak 17,2 juta karyawan di Indonesia yang butuh mengikuti pelatihan digital untuk mendukung kinerja mereka. Angka ini setara dengan 13% dari seluruh jumlah angkatan kerja di Indonesia. Namun demikian, hanya 36% perusahaan di Indonesia yang sudah siap menyelenggaraka pelatihan yang dibutuhkan. Ini tentu akan berdampak pada daya saing perusahaan, terutama dengan tingkat produktivitas, inovasi, serta loyalitas karyawan di perusahaan-perusahaan tersebut.

Laporan bertajuk “AWS Building Skills for the Changing Workforce” yang disiapkan oleh firma konsultan strategis dan ekonomi AlphaBeta, atas dukungan AWS, disusun berdasarkan pada hasil survei yang menyasar 1.035 karyawan berkecakapan digital, baik yang berkecimpung di bidang teknologi maupun nonteknologi, serta 300 orang berstatus sebagai pemberi kerja yang mewakili organisasi atau perusahaan di Indonesia yang berasal dari sektor publik, swasta, maupun nirlaba dalam skala organisasi yang beragam.

Advertisement

Menurut hasil riset, beragam pelatihan untuk peningkatan kecakapan, seperti dalam menggunakan peranti-peranti berbasis cloud, seperti peranti-peranti pengembang, software komunikasi berbasis cloud, software akuntansi, maupun software customer relationship management (CRM), akan menjadi yang paling banyak diminati nantinya di tahun 2025, menyusul kemudian kecakapan di bidang keamanan siber.

Sedangkan, program peningkatan kecakapan di bidang komputasi cloud level atas, kemampuan untuk memigrasikan fasilitas on-premises ke cloud, serta perancangan arsitektur cloud akan masuk ke dalam 10 besar jenis kecakapan digital yang paling banyak diminati di Indonesia.

76% dari kalangan pekerja di Indonesia sadar akan perlunya mengikuti pelatihan kecakapan cloud di 2025 untuk meningkatkan jenjang karir mereka. Lebih lanjut, dari kalangan tersebut, sebanyak 60% mengatakan bahwa mereka butuh mempelajari tentang pengoperasian peranti-peranti berbasis cloud di tempat kerja. Sementara, 29% kalangan pekerja juga merasa bahwa nanti mereka perlu mengikuti pelatihan dalam melakukan migrasi fasilitas-fasilitas on-premises ke cloud dan 16% dari mereka perlu mengasah kecakapan dalam merancang arsitektur cloud. Riset ini juga memprediksikan bahwa jenis kecakapan lain, seperti di bidang cloud level atas, seperti machine learning, akan banyak dibutuhkan di sektor industri kesehatan, pertanian, fintech, media, bahkan hingga hiburan.

Perusahaan-perusahaan juga menyampaikan banyaknya manfaat yang mereka rasakan dengan mereka mendukung penyelenggaraan program pelatihan peningkatan kapasitas SDM di lingkungan perusahaan. Sebanyak 98% perusahaan yang disurvei merasakan adanya peningkatan produktivitas karyawan, 98% menyampaikan makin mudah dalam mengakselerasi tercapainya gol perusahaan, 98% merasakan adanya peningkatan dalam penghematan biaya, 91% melaporkan adanya peningkatan loyalitas karyawan, dan 96% perusahaan mengaku bahwa pendapatan perusahaannya meningkat.

Advertisement

Genevieve Lim, direktur AlphaBeta (bagian dari Access Partnership) untuk wilayah Asia Pasifik (APAC) menyampaikan, “Kebutuhan untuk peningkatan kecakapan digital mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Laporan ini menunjukkan bahwa terjadinya pandemi COVID-19 telah mengakselerasi munculnya kebutuhan untuk penyelenggaraan pelatihan bagi pekerja dari kalangan teknologi maupun nonteknologi di Indonesia. Ini juga yang mendorong organisasi mempercepat terwujudnya transformasi digital untuk menjaga daya saing mereka,” katanya.

Ia menambahkan, Bertransisi menuju ke perekonomian digital-first menjadi kunci dalam upaya pemulihan ekonomi dari dampak pandemi COVID-19. Ini sekaligus membangun fondasi perekonomian yang makin kuat di masa depan. Ini tentu perlu kolaborasi dan peran serta dari pemerintah bersama-sama dengan kalangan perusahaan, karyawan, penyelenggara pelatihan dalam turut mendukung terpenuhinya kebutuhan penyelenggaraan pelatihan digital yang terus meningkat saat ini.

AWS punya misi untuk memupus dan menghadirkan solusi atas kesenjangan ini. Saat ini, AWS sudah berinvestasi hingga ratusan miliar dollar secara global sebagai bentuk komitmennya dalam menghadirkan program pelatihan cuma-cuma untuk peningkatan kecakapan di bidang komputasi cloud hingga bagi 29 juta peserta. AWS menawarkan lebih dari 500 program pelatihan digital gratis bagi siapapun yang berminat untuk belajar dan punya akses internet. Dari sekian program pelatihan, 200 di antaranya adalah program pelatihan dalam Bahasa Indonesia.

Guna menyiapkan profesional masa depan yang tengah meniti awal karirnya di bidang cloud, serta dalam membangun kerangka program pengembangan SDM dalam memasuki dunia kerja baru, AWS sendiri telah berkolaborasi dengan sejumlah institusi pendidikan tinggi, lembaga nirlaba, lembaga pengembangan kualitas SDM, pemerintah, hingga organisasi perusahaan, contohnya seperti kolaborasi yang terjalin bersama Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia dan perusahaan rintisan di bidang edukasi teknologi Dicoding, dalam menyelenggarakan program pelatihan digital.

Salah satu program yang sukses dijalankan adalah Laptops for Builders, yakni program pembelajaran dasar-dasar mengenai teknologi cloud secara cuma-cuma bagi siswa sekolah menengah maupun vokasi yang diajarkan dalam Bahasa Indonesia. Melalui program ini, AWS melatih instruktur di lembaga setempat tentang bagaimana membawakan program pembelajaran cloud. AWS juga mendonasikan sejumlah laptop sebagai infrastruktur pendukung proses pembelajaran. Selanjutnya, para instruktur ini nantinya yang akan menyampaikan pelatihan dan menyediakan laptop bagi sekolah-sekolah. Program ini sangat spesial dan hanya diterapkan di Indonesia. Dari 2017 hingga saat ini, AWS sudah melatih lebih dari 300.000 peserta didik Indonesia dengan kecakapan di bidang cloud.

“Sejak pandemi melanda, kami melihat banyak organisasi dari berbagai skala industri gencar dalam memacu terwujudnya transformasi digital dari yang semula direncanakan akan selesai dalam waktu tahunan. Ini mendorong meningkatnya kebutuhan untuk peningkatan kecakapan di bidang komputasi cloud, keamanan siber, dan machine learning, baik bagi pihak pemberi kerja maupun karyawan,” ucap Peter Moore, Regional Managing Director of AWS Worldwide Public Sector in APJ.

“Riset bertajuk ‘AWS Building Skills for the Changing Workforce’ menunjukkan urgensi untuk adanya peningkatan kapasitas SDM pekerja dan pemberi kerja dan dalam mengoptimalkan pemanfaatan teknologi bagi individu maupun organisasi. AWS berkomitmen berkolaborasi dengan sektor industri dan pemerintah di Indonesia dalam mengatasi kesenjangan dalam tingkat kecakapan digital di Indonesia agar terus mampu memenuhi kebutuhan akan pelatihan ini. Kami menerapkan satu kultur yang menjadi model baru dalam proses pembelajaran jangka panjang dan peningkatan micro-skills bagi karyawan yang ada saat ini maupun SDM masa depan yang sarat potensi melalui pengembangan program, seperti Laptops for Builders. Misi kami adalah bagaimana membantu masyarakat, baik karyawan IT yang masih pemula hingga mereka yang di level atas, dalam mengembangkan kapasitas komputasi cloud mutakhir,” imbuhnya.

“Riset yang dilakukan oleh AWS menekankan kembali mengenai adanya kebutuhan akan SDM yang cakap digital yang terus meningkat. Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia melalui diselenggarakannya program Digital Talent Scholarship punya misi untuk menjaring talenta-talenta potensial masa depan di era digital ini. Kami senang karena banyak pihak ikut berpartisipasi. Kami sampaikan apresiasi setinggi-tingginya setiap dukungan yang diberikan dalam upaya turut meningkatkan kapasitas SDM muda di Indonesia hingga di level akar rumput. Bersama dengan mitra-mitra kami di sektor swasta dan industri teknologi pada khususnya, kami berharap kita bisa membangun fondasi menuju terwujudnya ekonomi digital yang inklusif, memberdayakan, dan berkesinambungan,” tutur Hary Budiarto, Kepala Balitbang SDM, Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia.

Seorang siswa Madrasah Aliyah Mu’allimin Muhammadiyah, Yogyakarta, Muhammad Naufal Khairul, mengambil kelas pemrograman AWS secara cuma-cuma selama pandemi dan melanjutkan pelatihan mengenai komputasi cloud melalui program Laptops for Builders yang diselenggarakan di sekolahnya. Mimpinya adalah ke depan ia bisa meniti karir di bidang teknologi.

“Ketika saya kelas 10, datang pandemi. Sekolah ditutup dan semua dipulangkan. Saya putuskan untuk lebih mendalami teknologi dan pemrograman, oleh karenanya saya ambil kursus daring gratis, seperti Back-End Developer Learning Path dari AWS yang ada di platform Dicoding. Kemudian melalui program Laptop for Builders, saat saya kelas 11, saya meneruskan mengikuti pelatihan untuk memperdalam pemahaman saya mengenai komputasi cloud. Saya ingin terus mendalami bidang teknologi informasi, dan ke depan, semoga pekerjaan saya ini nantinya bisa membawa manfaat bagi bangsa Indonesia,” ucap Muhammad.

Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI NU) merupakan bagian dari NU yang bergerak di bidang pengembangan pondok pesantren Islami di Indonesia. saat ini RMI NU memiliki 26.000 pesantren di bawah naungan NU dan fokus dalam peningkatan kualitas pendidikan dan kesejahteraan santri. K.H Abdul Ghaffar Rozin, yang menjabat sebagai Ketua Asosiasi Pesantren Nahdlatul Ulama menggandeng AWS dalam rangka turut mengembangkan kecakapan digital santri sekaligus menghadirkan pengalaman bagi santri berkenaan dengan teknologi komputasi cloud secara langsung.

Mengingat tidak banyak santri yang memiliki laptop sendiri untuk mendukung pembelajaran mereka, AWS hadir dengan program Laptops for Builders yang diharapkan dapat menjadi sarana dalam membantu santri mengembangkan kecakapan digital mereka.

“Literasi teknologi dan digital merupakan kunci bagi santri agar bisa sukses usai mengenyam pendidikan di pesantren, namun tidak sedikit yang sudah memiliki laptop sendiri. Melalui program AWS Laptops for Builders, kami memberikan pelatihan kepada santri dan mengajarkan kepada mereka secara langsung mengenai teknologi komputasi cloud dan web static. Mereka kini punya ilmu baru yang bisa bermanfaat, seperti dalam pengembangan platform untuk mendukung sekolah jarak jauh, hingga dalam mengakses materi pendidikan melalui streaming. Program ini memberikan pencerahan bagi santri kami tentang potensi dari teknologi, serta mampu memahami pemanfaatan teknologi demi kemaslahatan bersama,” pungkas Rozin. (susi)

Advertisement
LANJUT BACA

Susi Kurniawati

Wartawan bisnisbanten.com