Sukses Terapkan Rujukan Online, BPJS Kesehatan Beberkan ini

- Advertisement -

BISNISBANTEN.COM — Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan, menyatakan penerapan uji coba rujukan online yang telah berlangsung sejak 15 Agustus 2018, telah berdampak pada tertatanya distribusi pasien rujukan tingkat lanjut di rumah-rumah sakit sesuai dengan kelasnya.

Deputi Direksi Bidang Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan Arief Syaefudiln mengungkapkan, Untuk lebih menyempurnakan sistem ini, penerapan uji coba rujukan online akan diperpanjang sampai dengan 31 Oktober 2018, dengan tujuan untuk lebih menguatkan keterlibatan dan sinergi dengan Dinas Kesehatan dan asosiasi fasilitas kesehatan dalam melakukan review mapping dan validasi kapasitas FKRTL, serta ptimalisasi bridging system.

“Uji coba yang sudah berlangsung hampir dua bulan ini, mulai dirasakan manfaatnya oleh peserta. Misalnya peserta tidak perlu mengantri lama-lama di rumah sakit tertentu, peserta makin mudah dan mendapatkan kepastian dalam memperoleh pelayanan, prosesnya juga jadi lebih cepat. Karena antrian sudah “dibagi” ke rumah sakit lain,” katanya, Senin (15/10).

Kemudahan dan kepastian pasien dalam mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai dengan kelas dan kompetensi rumah sakit memang menjadi salah satu tujuan dari rujukan online. Ekspektasi masyarakat tidak adanya lagi antrian dan layanan yang makin berkualitas dapat terwujud. Karena saat ini antrian di rumah sakit yang menjadi keluhan peserta mulai terurai karena pasien sudah didistribusikan ke faskes yang masih cukup kapasitasnya, tidak fokus ke 1 atau 2 rumah sakit saja yang berdampak pada antrian dan penurunan kualitas layanan.

Arief menambahkan, jumlah rumah sakit saat ini terbatas serta penyebarannya tidak merata. Begitu pun dengan kompetensi setiap rumah sakit tidak sama misalnya jumlah dokter spesialis dan sarana prasarana tidak sama. Sementara tantangannya, Program JKN-KIS harus memberikan pelayanan kesehatan kepada peserta sesuai kebutuhan medis berdasarkan fasilitas kesehatan yang tersedia.

Deputi Direksi Bidang Jaminan Pembiayaan Kesehatan Rujukan BPJS Kesehatan Budi Mohamad Arief menegaskan, sistem rujukan online juga tidak menutup kesempatan bagi peserta JKN-KIS untuk mendapatkan pelayanan di rumah sakit tujuan rujukan kelas B dan kelas A selama sesuai dengan kebutuhan medisnya. Adapun rujukan kasus-kasus tertentu yang kompetensinya hanya dimiliki oleh rumah sakit kelas B, bisa langsung dirujuk dari FKTP ke rumah sakit kelas B.

Untuk pasien JKN-KIS dengan kasus-kasus rujukan dengan kondisi khusus antara lain gagal ginjal (hemodialisa), hemofilia, thalassemia, kemoterapi, radioterapi, jiwa, kusta, TB-MDR, dan HIV-ODHA dapat langsung mengunjungi rumah sakit kelas manapun berdasarkan riwayat pelayanan sebelumnya selama ini, tambah Budi.

Sepanjang uji coba rujukan online, BPJS Kesehatan terus melakukan koordinasi, monitoring dan evaluasi rutin bersama dengan FKTP, FKRTL dan Pemerintah Daerah dalam hal ini Dinas Kesehatan serta stakeholder lain yang dikoordinasikan melalui kantor cabang BPJS Kesehatan. Harapannya komunikasi yang rutin serta efektif terus dibangun, sehingga perbaikan dan masukan-masukan kontruktif dapat diakomodir untuk penerapan rujukan online mendatang. (GAG/NUA).

Penulis : Wirda Garizahaq
Editor : Nurzahra Amalia

- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Stay Connected

1,049FansSuka
854PengikutMengikuti
31PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

Latest Articles

Long Weekend, Okupansi Hotel Mambruk Anyer 100 Persen

BISNISBANTEN.COM -- Saat long weekend atau libur panjang pekan ini, okupansi atau tingkat hunian Hotel Mambruk Anyer mengalami peningkatan hingga 100 persen....

QRIS Hasil Inovasi Sistem Pembayaran Bank Indonesia Dapat Penghargaan

BISNISBANTEN.COM -- Bank Indonesia (BI) melalui QR Code Indonesian Standard (QRIS) meraih penghargaan dalam kategori inovasi sistem pembayaran tahun 2020 dari Central Banking Publications...

Peringati Sumpah Pemuda, Muamalat Institute Fasilitasi Generasi Muda Jadi SDM Unggulan

BISNISBANTEN.COM -- Dalam rangka memperingati hari Sumpah Pemuda yang bertepatan pada 28 Oktober 2020, anak perusahaan dari PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk,...
- Advertisement -
- Advertisement -
- Advertisement -

BACA JUGA

Kini, Lebih dari 9000 Cabang Bank Layani Penukaran UPK 75 RI

BISNISBANTEN.COM -- Bank Indonesia (BI) bersama lebih dari 9000 kantor cabang bank di seluruh Indonesia melayani penukaran Uang Peringatan Kemerdekaan 75 Tahun...

Ini Lima Hal Penting dalam Pengendalian Inflasi

BISNISBANTEN.COM -- Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, menekankan lima hal penting terkait upaya pengendalian inflasi. Hal tersebut disampaikan Presiden RI pada Rapat...
- Advertisement -
- Advertisement -