Lifestyle

Mengungkap Kejahatan Sniffing: Ancaman Tersembunyi di Balik Jaringan Digital

BISNISBANTEN.COM – Dalam era digital yang semakin terkoneksi, kejahatan siber menjadi ancaman yang semakin nyata.

Salah satu teknik yang sering digunakan oleh para penyerang untuk mencuri informasi sensitif adalah melalui metode yang dikenal sebagai sniffing.

Sniffing adalah proses memonitor dan merekam lalu lintas data yang mengalir melalui jaringan komputer.

Advertisement

Teknik ini memungkinkan penyerang untuk mencuri informasi sensitif seperti kata sandi, data kartu kredit, dan informasi pribadi lainnya yang dikirim melalui jaringan yang tidak terenkripsi. Ada dua jenis sniffing yang umum digunakan:

1. Passive Sniffing

Dalam passive sniffing, penyerang hanya mendengarkan lalu lintas data yang melewati jaringan tanpa memengaruhinya secara aktif. Ini sering digunakan untuk memantau dan menganalisis lalu lintas jaringan secara tidak terdeteksi.

2. Active Sniffing

Advertisement

Dalam active sniffing, penyerang terlibat secara aktif dalam lalu lintas data dengan mengirimkan paket-paket palsu atau permintaan ke jaringan untuk memicu respon dari perangkat lainnya. Ini dapat meningkatkan risiko deteksi oleh sistem keamanan tetapi juga memungkinkan penyerang untuk mendapatkan informasi yang lebih spesifik.

Ancaman dan cara melindungi diri dari kejahatan sniffing

Kejahatan sniffing membawa sejumlah ancaman serius bagi keamanan informasi dan privasi individu:

– Pencurian Informasi Sensitif

Penyerang dapat menggunakan teknik sniffing untuk mencuri informasi sensitif seperti kata sandi, data kartu kredit, dan informasi pribadi lainnya yang dikirim melalui jaringan.

– Pemalsuan Identitas

Dengan memantau lalu lintas data, penyerang dapat menciptakan profil pengguna dan melakukan serangan pemalsuan identitas untuk tujuan jahat, seperti penipuan atau pengintaian.

– Pengumpulan Informasi untuk Serangan Berikutnya

Informasi yang diperoleh melalui sniffing dapat digunakan oleh penyerang untuk merencanakan serangan lanjutan, termasuk serangan phishing atau serangan jaringan yang lebih canggih.

Untuk melindungi diri dari kejahatan sniffing, ada beberapa langkah yang dapat diambil:

1. Enkripsi Data

Gunakan protokol enkripsi seperti HTTPS untuk melindungi data sensitif yang dikirim melalui jaringan.

2. Pemantauan Jaringan

Pemantauan lalu lintas jaringan secara teratur dapat membantu mendeteksi aktivitas sniffing yang mencurigakan.

3. Pembaruan Perangkat Lunak

Pastikan perangkat lunak keamanan Anda selalu diperbarui untuk mengatasi kerentanan yang diketahui.

4. Pendidikan dan Pelatihan

Edukasi pengguna tentang ancaman sniffing dan praktik keamanan digital yang aman dapat membantu mengurangi risiko serangan digital ini.

Kejahatan sniffing merupakan ancaman yang serius bagi keamanan dan privasi dalam era digital. Dengan pemahaman yang baik tentang cara kerjanya dan langkah-langkah yang dapat diambil untuk melindungi diri, pengguna dan organisasi dapat memitigasi risiko dan menjaga informasi sensitif mereka tetap aman.(Sarah)

Advertisement
LANJUT BACA