Perbankan

Ini Opsi Inovatif Kembangkan UMKM Melalui Pembiayaan Digital

BISNISBANTEN.COM Inovasi pembiayaan digital dapat menjadi solusi di tengah pembiayaan konvensional kepada UMKM. Proses pencairan yang dapat dipersingkat dan agunan yang lebih fleksibel dapat mengakomodasi karakteristik UMKM. Meskipun perbankan dan fintech telah menyediakan opsi ini, namun model bisnis yang ditawarkan beragam, sehingga diperlukan model generik untuk mengisi celah ini. Bank Indonesia (BI) bekerja sama dengan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) menyusun model kajian pembiayaan digital yang dapat menjadi referensi pemangku kepentingan dalam penerapan pembiayaan. Buku kajian Inovasi Model Bisnis Pembiayaan Digital UMKM ini diluncurkan BI bersama OJK di Jakarta (24/6), sekaligus menjadi simbol dimulainya Gerakan “AKUBISA”. AKUBISA merupakan gerakan terpadu peningkatan akses UMKM yang mencakup temu bisnis, menyediakan database UMKM peningkatan literasi melalui kajian inovasi guna meningkatkan daya saing.

Meluncurkan buku kajian tersebut, Deputi Gubernur BI, Juda Agung menyampaikan 3 (tiga) hal untuk memperkuat peluang pembiayaan UMKM. Pertama, inovasi dalam pembiayaan UMKM memperluas model pembiayaan bisnis alternatif yang sejalan dengan kebutuhan UMKM serta sejalan dengan risk appetite Lembaga Keuangan. Kedua, digitalisasi tidak hanya dari sisi pemasaran dan pembayaran melainkan dari sisi pencatatan keuangan dan pembiayaannya, dan ketiga adalah pentingnya akses terhadap informasi untuk mengurangi asimetris informasi antara Lembaga Keuangan dengan UMKM serta akses pasar.

Pada kesempatan yang sama, Deputi Komisioner OJK, Friderica Widyasari Dewi memandang cerah prospek pembiayaan UMKM. Porsi kredit perbankan kepada UMKM pada bulan April 2024 saat ini masih sebesar 7,3% atau di bawah Rp1.400 triliun, sehingga terdapat peluang bagi Lembaga Pembiayaan untuk mencapai Rasio Pembiayaan Inklusif Makroprudensial (RPIM) sebesar 30%. Namun potensi ini menjumpai tantangan UMKM yaitu permodalan dan SDM. “Sinergi antar otoritas akan memberikan dampak besar bagi UMKM agar menjadi pilar utama perekonomian,” pungkas Friderica.

Advertisement

Kajian ini diharapkan memperluas cakupan alternatif untuk mencapai RPIM tersebut. Kajian mengidentifikasi dan mengonfirmasi pembiayaan umum yang dapat dimanfaatkan lembaga keuangan sebagai alternatif. Temuan utama penelitian ini adalah pentingnya akuisisi data nasabah dengan cara inovatif untuk mengurangi asimetris informasi antara UMKM dengan lembaga keuangan. Implementasinya adalah pemanfaatan data konvensional dan alternatif untuk menentukan kelayakan debitur, serta pentingnya peran pemangku kepentingan dalam ekosistem pembiayaan digital. Lembaga keuangan dapat menggunakan analisis big data yang dipadukan dengan pembelajaran mesin untuk memprediksi kapasitas pembayaran calon debitur.

Kajian pembiayaan digital disertai pemuatan yang dilakukan analisis lembaga keuangan, upaya mitigasi risiko, permasalahan tantangan yang dihadapi serta upaya untuk mengatasinya. Harapannya, kajian ini dapat menjadi panduan industri keuangan untuk memperluas alternatif pembiayaan yang lebih inklusif. Telaah alternatif pembiayaan digital berikut implementasinya melalui kajian dapat diunduh pada link berikut.

Peluncuran buku kajian dirangkaikan dengan seminar yang mengusung tema “Optimalisasi Pembiayaan UMKM melalui Transformasi Digital sebagai Pendorong Pertumbuhan UMKM yang Berkelanjutan”. Diskusi menekankan bahwa inovasi pembiayaan digital yang lebih adaptif dan inovatif dapat mengurangi asimetris informasi antara lembaga keuangan dan UMKM, sehingga mampu mengoptimalkan pembiayaan kepada UMKM dan mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Advertisement

Advertisement
LANJUT BACA

Susi Kurniawati

Wartawan bisnisbanten.com