Info Bisnis

PPRO Fokuskan New Development Landed House di Beberapa Kawasan  

BISNISBANTEN.COM — PT PP Properti Tbk (kode saham: PPRO) hari ini menggelar kegiatan Public

Expose yang dilakukan secara virtual bertajuk Public Expose Live 2022 berkerja sama dengan PT Bursa Efek Indonesia (IDX) yang dihadiri oleh semua jajaran Direksi Perseroan. Pada kesempatan ini, PPRO memaparkan sekilas Perseroan, pandangan terhadap industri properti, kinerja keuangan hingga strategis bisnis.

Dalam paparan yang disampaikan, PPRO menjelaskan strategi bisnisnya terkait rencana new development beberapa kawasan, diantaranya kawasan landed house bernama Krakatau Urban Valley yang merupakan hasil

Advertisement

kolaborasi sesama anak BUMN yaitu PT Krakatau Sarana Infrastruktur salah satu anak perusahaan dari

PT Krakatau Steel (Persero) Tbk, yang berada di Cilegon, Banten. Selain itu PPRO juga mengembangkan Kawasan Transyogi Cibubur di Depok dan Kawasan Industri Terpadu (KIT) di Batang.

Direktur Utama PPRO, Yuyus Juarsa mengatakan bahwa, Cilegon adalah lokasi pilihan yang tepat oleh karena kondisi Kawasan Industri Cilegon yang sedang berkembang dimana saat ini beberapa existing tenant akan membangun pabrik baru untuk menambah kapasitas produksinya sehingga akan meningkatkan potensi permintaan hunian di Cilegon.

“Selain itu, PPRO juga berencana untuk mengembangkan Kawasan Transyogi dengan periode pengembangan tahun ini hingga tahun 2044, dimana fokus pengembangannya landed house. Dalam timeline pengembangannya di tahun 2025 akan dikembangkan social space & commercial area guna mengenerate kawasan dan dilanjutkan pengembangan highrise periode 2033 hingga 2044,” tambah Yuyus.

Advertisement

“KIT Batang tak luput dalam kawasan yang akan dikembangkan oleh PPRO, KIT Batang diharapkan akan mampu menarik industri asing maupun lokal sehingga nantinya kawasan tersebut akan membutuhkan ketersediaan hunian, commercial area serta hotel. Sesuai informasi yang diterima sampai dengan Agustus 2022 kemarin sudah terdapat sekitar belasan tenant yang sudah melakukan MoU di kawasan tersebut. Melihat peluang yang ada PPRO sebagai Perusahaan developer akan mendukung pengembangan kawasan tersebut yang juga merupakan program Pemerintah,” tutup Yuyus. (susi)

Advertisement
LANJUT BACA

Susi Kurniawati

Wartawan bisnisbanten.com