Tol Tangerang Merak Siap Terapkan Transaksi Tanpa Tap

17

BISNISBANTEN.COM — PT Marga Mandalasakti ( Astra Infra Toll Tangerang- Merak) telah melakukan uji coba penerapan transaksi tol tanpa berhenti pada satu gardu atau single lane free flow (SLFF) di empat gerbang. Hasilnya, uji coba SLFF sudah berjalan dengan baik dan siap diterapkan di Tol Tangerang-Merak.

Presiden Direktur PT Marga Mandalasakti Astra Infra Toll Tangerangerak Krist Ade Sudiyono mengatakan uji coba SLFF bersama Telkom Metra di ruas Ruas Tangerang-Merak sejak Maret 2019 di empat gerbang tol yakni, satu lajur di pintu masuk Ggerbang Ttol (GT) Serang Barat dan GT Cikande dan pintu keluar GT Cikupa dan GT Serang Timur.

“Mudah-mudahan dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi, kami bisa segera mendeklarasikan bahwa sistem SLFF bahkan MLFF siap untuk diimplementasikan di jJalan Tol tol (Tangerang-Merak),” kata Krist, Rabu (7/8)

Sistem SLFF di ruas Tol Tangerang- Merak menggunakan teknologi DSRC (dedicated short range communication) yang dikombinasikan dengan on board unit (OBU) pada kendaraan dan sistem tersebut berjalan dengan baik.

Dijelaskan Krist, teknologi Dedicated Short Range Communication (DSRC) yang merupakan salah satu teknologi pendukung SLFF di ruas Tol Tangerang-Merak. Dari hasil ujicoba tidak ada kendala baik itu reliability nya atau keandalan sistem mulai dari front end hingga back end, dan interoperability system yang mencakup sistem pembayaran.

Kemudian, workability yang disesuaikan dengan situasi lapangan, berupa sistem toll collection dan alat pembayaran eksisting, pentarifan tertutup dan terbuka serta sistem integrasi beberapa ruas tol. “Setelah berhasil diujicoba berbasis DSRC untuk sistem pentarifan tertutup dengan kombinasi berbagai payment system,” jelas Krist.

Teknologi tersebut berkembang yang memungkinkan terbangunnya ekosistem yang kompetitif, sehingga memungkinkan terlaksananya multivendor, dan multioperator.

“Reader yang diletakkan di atas jalan yang berada di gerbang atau gantries, akan medeteksi dan mengklasifikasikan kendaraan yang melintas sehingga tarif yang dibayarkan akan lebih akurat sesuai dengan jenis kendaraan dan jarak tempuh,” ujar Krist.

Setelah melakukan uji coba selama 4 bulan terakhir, Astra Tol Tangerang-Merak Infra terus memantapkan guna menguji peralatan, integrasi dengan penyedia dana, dan penerapan di ruas intergrasi agar distribusi pendapatan tol bisa dimitigasi.

Bahkan, cetak biru implementasi SLFF maupun multi-lane free flow (MLFF) sedang disiapkan. Cetak biru mencakup implementasi, proses bisnis, dan identifikasi penyiapan ekosistem.

Dia menambahkan, dalam penerapan free flow ini dibutuhkan kesiapan tidak hanya dari pihak pengelola jalan tol saja. Namun, juga kesiapan dari masyarakat untuk beralih dari sistem manual dan otomatis menuju sistem free flow. (GAG)